Tentang Qisos

360 sendi

MANUSIA MEMPUNYAI 360 TULANG SENDI!

Aisyah RA meriwayatkan bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: “Setiap manusia telah diciptakan dengannya tiga ratus enam puluh sendi. Oleh itu sesiapa yang mengagungkan Allah, Bersyukur kepadaNya, bertahli

l, memuji Allah, dan mencari pengampunan dari Allah, dan mengalih batu, atau duri, atau tulang dari laluan orang ramai, dan mengajak kepada kebajikan dan melarang daripada kejahatan, dengan sendinya tiga ratus enam puluh, ia akan berjalan pada hari akhirat dengan mengeluarkan dirinya dari neraka.” [HR Muslim]

Berjalan kaki demi tunaikan haji

Senad Hadzic seorang lelaki Islam Bosnia ,47 tahun akhirnya berjaya tiba do kota suci Makkah untuk memenuhi impiannya beribadah haji setelah berjalan beribu-ribu batu merentasi tujuh buah negara.

“Saya tiba di Mekah pada Sabtu lalu. Saya tidak letih, ini merupakan hari paling bahagia dalam hidup saya,” kata Senad Hadzic menerusi satu temu bual telefon.

Dia yang ingin menunaikan haji tapi kesempitan wang bertekad untuk berjalan kaki ke Saudi Arabia dengan hanya 200 Euro sebagai kos perjalanan beliau.

Hadzic memberitahu, dia berjalan kaki sejauh 5,700 kilometer selama 314 hari merentasi Syria, Bosnia, Serbia, Bulgaria, Turki dan Jordan untuk ke Mekah dengan hanya membawa beg sandang seberat 20 kilogram. Dalam beg punggungnya, ia membawa senaskah Al-Quran yang dibungkus dalam plastik untuk melindunginya dari cuaca.

“Saya tidur di masjid, sekolah, dan lokasi-lokasi lain, termasuk rumah-rumah yang ditawarkan kepada saya oleh orang-orang baik,” katanya dalam video YouTube.

“Saya berjalan kerana Allah, untuk Islam, untuk Bosnia-Herzegovina, untuk ibu bapa dan saudara perempuan saya,” jelas lelaki itu.

Pelbagai cabaran dan dugaan yang terpaksa dihadapi beliau, antaranya, Senad berdepan suhu sejuk antara -35° darjah Celsius di Bulgaria hingga kepanasan mencecah 44° darjah Celsius di Jordan serta terpaksa menunggu di Istanbul selama beberapa minggu untuk mendapatkan kebenaran bagi merentasi Jambatan Bosphorus dengan berjalan kaki, selain dua bulan di sempadan Jordan dan Arab Saudi bagi mendapatkan visa untuk mengerjakan ibadah haji.

Usaha beliau mampu mengubah dimensi pemikiran umat Islam tentang apa itu erti menunaikan rukun Isl;am ke-5 ini. Subhanallah!

Fasting (Arafah Day)

Kisah 2 Remaja Syahid

Kisah remaja di zaman Rasulullah sholla Allahu a’laihi wa sallam.
——————————————————————–

2 orang adik-beradik dari kaum Ansar (penduduk asal Madinah) iaitu Muaz bin Afra’ & Auf bin Afra’. Seorang berumur 15 tahun & seorang lagi 16 tahun.

Di manakah posisi mereka di dalam peperangan Badr?

Mereka berdua berada di kiri & kanan Abdul Rahman bin Auf. Salah seorang berbisik ke telinga Abdul Rahman dengan bisikan agar saudaranya yang di sebelah kiri Abdul Rahman tidak mendengar bisikannya. Begitu juga hal yang sama dilakukan oleh saudaranya yang duduk di sebelah kanan. Kerana mereka berlumba mahu terlebih dahulu mendapatkan Abu Jahal.

Apa yang dibisikkan mereka?

Mereka berbisik: “Wahai pakcik, adakah pakcik kenal Abu Jahal? Aku mendengar dia orang yang paling kuat menentang dakwah Rasulullah ??? ???? ???? ???? & paling banyak menyakiti Baginda. Tunjukkan kepadaku yang mana satu dia kerana aku mahu membunuhnya.”

Siapa Abu Jahal?

Ketua Quraisy, lelaki yang berbadan besar & tinggi. Namun itu sama sekali tidak membuatkan 2 remaja itu tadi membatalkan hasrat mereka untuk membunuhnya.

Mereka mara & berjaya memukul Abu Jahal sehingga dia jatuh. Semua orang tidak menyangka dengan ketangkasan 2 remaja itu menyerbu. Abu Jahal cedera parah, jatuh dari kudanya tetapi masih bernyawa.

Bagaimana nasib 2 remaja itu?

Anak Abu Jahal yang bernama Ikrimah berjaya membunuh Auf. Auf syahid.

Manakala Muaz sempat berundur & memerangi tentera musyrikin yang menggasaknya. Tangannya dipotong tetapi masih tergantung di badannya. Akhirnya beliau sampai ke tempat tentera Islam & tangan beliau dirawat.

Namun beliau tidak berhenti rehat, bahkan terus keluar berperang lagi. Tangan yang hampir terputus itu mengganggu pergerakannya di dalam perang. Lantas beliau memijak tangannya yang hampir putus itu dengan kakinya sendiri agar putus terus supaya mudah beliau bergerak. . Beliau terus berperang sehingga menemui syahid.

Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar.
—————————————————-

Wahai para remaja hari ini, contohilah mereka. Kalian mampu insyaAllah.

Hidupkan sunnah, tegakkan syari’ah & sebarkan mahabbah.

Pabila kamu menghina RasulAllah

Aku terdengar kekecohan itu. Seperti dunia sedang bergegar dan gunung ganang menangis. Aku melihat dari jendela kesibukan hidupku. Rupanya kekasihku dihina lagi yang entah buat kali ke berapa. Dan ummat baginda menjadi marah, lantas timbul kekecohan di sini dan di situ.

Aku menghela nafas. Sebak itu wujud.

Menutup mata. Aku dapat rasa ada cecair sejuk mengalir pada pipi di bawah mata.

Aku terkilan dengan kedua-duanya. Kepada yang membina video itu dan kepada yang merosakkan wajah Islam dengan sikap mereka.

Aku lantas melihat semula ke belakang. Kepada susuk tubuh itu yang kini abadi di atas helaian-helaian kertas di dalam kitab-kitab mukhtabar. Berusaha untuk mencari sesuatu.

Buat mereka yang menghina Rasulullah SAW aku itu.

Dan buat mereka yang berakhlak buruk, dalam mempertahankan Rasulullah SAW aku itu.

 

********

 

Baginda kelihatan tersangat letih. Dengan darah yang menjadi warna tubuhnya ketika itu. Luka-luka menghiasi diri. Di sisinya Zaid bin Harithah berusaha memberikan yang terbaik kepada tubuh suci itu, tanpa menghiraukan dirinya yang turut luka-luka hasil jamahan batu-batu dari penduduk Ta’if.

Ketika itulah baginda berdoa kepada Allah SWT. Menyatakan akan usahanya, dan memohon ampun jika ini semua berlaku kerana kelemahannya. Menyatakan betapa lemahnya baginda, dan kepadaNya sahaja tempat baginda mampu bergantung harap.

About Hudud

Umpat yang dibenarkan

Imam Nawawi dalam kitab Syarah Shahih Muslim dan Riyadhu As-Shalihin, menyatakan bahwa ghibah atau umpatan hanya diperbolehkan untuk tujuan syara’ yaitu yang disebabkan oleh enam hal, yaitu:

1. Orang yang teraniaya boleh menceritakan dan mengadukan kezaliman orang yang menzhaliminya kepada seorang penguasa atau hakim atau kepada orang yang berwenang memutuskan suatu perka

ra dalam rangka menuntut haknya.
Hal ini dijelaskan dalam Al-Qur’an surat An-Nisa ayat 148:

“Allah tidak menyukai ucapan buruk (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. An-Nisa’ : 148).

Ayat ini menjelaskan bahwa orang yang teraniaya boleh menceritakan keburukan perbuatan orang yang menzhaliminya kepada khalayak ramai. Bahkan jika ia menceritakannya kepada seseorang yang mempunyai kekuasaan, kekuatan, dan wewenang untuk menegakkan amar ma’ruf nahi munkar, seperti seorang pemimpin atau hakim, dengan tujuan mengharapkan bantuan atau keadilan, maka sudah jelas boleh hukumnya.

Tetapi walaupun kita boleh mengghibah orang yang menzhalimi kita, pemberian maaf atau menyembunyikan suatu keburukan adalah lebih baik. Hal ini ditegaskan pada ayat berikutnya, yaitu Surat An-Nisa ayat 149:

“Jika kamu menyatakan kebaikan atau menyembunyikan atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa.” (QS. An-Nisa: 149)

2. Meminta bantuan untuk menyingkirkan kemungkaran dan agar orang yang berbuat maksiat kembali ke jalan yang benar.
Pembolehan ini dalam rangka isti’anah (minta tolong) untuk mencegah kemungkaran dan mengembalikan orang yang bermaksiat ke jalan yang hak. Selain itu ini juga merupakan kewajiban manusia untuk ber-amar ma’ruf nahi munkar. Setiap muslim harus saling bahu membahu menegakkan kebenaran dan meluruskan jalan orang-orang yang menyimpang dari hukum-hukum Allah, hingga nyata garis perbedaan antara yang haq dan yang bathil.

3. Istifta’ (meminta fatwa) akan sesuatu hal.
Walaupun kita diperbolehkan menceritakan keburukan seseorang untuk meminta fatwa, untuk lebih berhati-hati, ada baiknya kita hanya menyebutkan keburukan orang lain sesuai yang ingin kita adukan, tidak lebih.

4. Memperingatkan kaum muslimin dari beberapa kejahatan seperti:

a. Apabila ada perawi, saksi, atau pengarang yang cacat sifat atau kelakuannya, menurut ijma’ ulama kita boleh bahkan wajib memberitahukannya kepada kaum muslimin. Hal ini dilakukan untuk memelihara kebersihan syariat. Ghibah dengan tujuan seperti ini jelas diperbolehkan, bahkan diwajibkan untuk menjaga kesucian hadits. Apalagi hadits merupakan sumber hukum kedua bagi kaum muslimin setelah Al-Qur’an.

b. Apabila kita melihat seseorang membeli barang yang cacat atau membeli budak (untuk masa sekarang bisa dianalogikan dengan mencari seorang pembantu rumah tangga) yang pencuri, peminum, dan sejenisnya, sedangkan si pembelinya tidak mengetahui. Ini dilakukan untuk memberi nasihat atau mencegah kejahatan terhadap saudara kita, bukan untuk menyakiti salah satu pihak.

c. Apabila kita melihat seorang penuntut ilmu agama belajar kepada seseorang yang fasik atau ahli bid’ah dan kita khawatir terhadap bahaya yang akan menimpanya. Maka kita wajib menasehati dengan cara menjelaskan sifat dan keadaan guru tersebut dengan tujuan untuk kebaikan semata.

5. Menceritakan kepada khalayak tentang seseorang yang berbuat fasik atau bid’ah seperti, minum-minuman keras, menyita harta orang secara paksa, memungut pajak liar atau perkara-perkara bathil lainnya.
Ketika menceritakan keburukan itu kita tidak boleh menambah-nambahinya dan sepanjang niat kita dalam melakukan hal itu hanya untuk kebaikan.

6. Bila seseorang telah dikenal dengan julukan si pincang, si pendek, si bisu, si buta, atau sebagainya, maka kita boleh memanggilnya dengan julukan di atas agar orang lain langsung mengerti.

Tetapi jika tujuannya untuk menghina, maka haram hukumnya. Jika ia mempunyai nama lain yang lebih baik, maka lebih baik memanggilnya dengan nama lain tersebut.
Wallahu a’lam

Rujukan : Fatwa Imam Suyuthi dan Kitab Siyarussalikin

Kisah Sahabat Yaasin

 

Urwah bin Mas’ud masih kafir ketika terjadi perjanjian Hudaibiyah, bahkan ia menjadi utusan kaum kafir Quraisy untuk mencegah niat Nabi SAW dan para sahabat yang akan melaksanakan umrah. Ketika berbincang dengan Nabi SAW, ia berusaha memegang janggut beliau, suatu kebiasaan orang arab ketika sedang bercakap-cakap. Tetapi ada seorang lelaki yang selalu memukul tangannya dengan sarung pedang, ketika ia mengulurkan tangannya, sambil berkata, “Undurkan tanganmu dari janggut Rasulullah SAW!”
Ketika ia tahu orang tersebut adalah Mughirah bin Syu’bah, ia menjadi marah, karena pada masa jahiliah ia pernah membantu Mughirah ketika ia mengalami permasalahan yang bisa membuat nyawanya melayang. Tetapi ia tidak bisa berbuat banyak, karena ia melihat begitu kuatnya ikatan persaudaraan orang muslim saat itu. Bahkan Rasulullah SAW sendiri menyatakan pembelaannya atas Mughirah, terlepas dari apa yang dilakukannya pada masa jahiliah.
Urwah bin Mas’ud RA adalah salah satu pemuka bani Tsaqif di Thaif, satu kabilah yang terlibat dalam sekutu untuk memerangi Nabi SAW di perang Hunain, yang sangat dicintai dan ditaati kaumnya. Usai peperangan yang dimenangkan oleh kaum muslimin, hatinya tergerak untuk memeluk Islam, iapun berusaha menemui Nabi SAW, tetapi beliau sudah berangkat meninggalkan Makkah.
Tekadnya yang sudah menguat membuat Urwah memacu untanya untuk mengejar rombongan kaum muslimin, dan berhasil menyusul beliau di suatu tempat dekat Madinah. Di hadapan Nabi SAW, ia berba’iat memeluk Islam dan dengan gembira Nabi SAW menerimanya. Urwah meminta ijin untuk kembali kepada kaumnya untuk mendakwahkan Islam, tetapi Rasulullah SAW melarangnya. Beliau tahu betul bahwa kabilah tsb. sangat kuat penolakannnya kepada penyeru dari kaumnya sendiri, beliau mengkhawatirkan keselamatan Urwah.
Urwah bin Mas’ud yang telah merasakan manisnya iman, merasakan sejuknya jiwa bersama Rasulullah SAW, ingin sekali mengajak serta kaum kerabatnya yang mencintai dan dicintainya, merasakan hal yang sama. Karena itu dengan agak memaksa ia tetap meminta ijin kepada Nabi SAW. Ia berdalih kepada beliau, “Wahai Rasulullah, aku adalah orang yang sangat disukai oleh mereka, lebih besar daripada kecintaan mereka pada anak-anak perempuannya sendiri..!”
Melihat begitu besar keinginannya untuk menyeru kaumnya kepada kebenaran, Nabi SAW akhirnya mengijinkannya. Urwah segera memacu tunggangannya kembali ke keluarganya di Thaif. Ketika sampai di rumahnya pada waktu isya’, beberapa orang menyambutnya dan mengucapkan salam dengan salam jahiliah sebagaimana biasanya, tetapi Urwah tidak menjawab salam itu, ia justru berkata, “Hendaklah kalian mengucapkan salam dengan ucapan salam ahli jannah, yakni Assalamualaikum…”
Mendengar ucapannya itu, mereka menjadi marah dan menyakitinya, tetapi Urwah tetap memperlakukan mereka dengan lembut. Beberapa tokoh bani Tsaqif berkumpul untuk menentukan tindakan selanjutnya terhadap Urwah yang dianggapnya telah murtad.

16/9: Sabra Shatila

16 September bukan sahaja tarikh untuk memperingati penubuhan Hari Malaysia; Tetapi juga memperingati Tragedi “Sabra dan Shatila”, pembunuhan beramai-ramai yang dilakukan oleh pakatan Israel (diketuai Ariel Sharon) dan Militia Phalangist Lubnan terhadap pelarian penduduk Palestin di kem tersebut.

Mengikut sumber, 3000-3500 orang pelarian Palestin telah dibunuh, 1000-1500 telah hilang dan kira-kira 1000 orang yang lain telah melarikan diri.

http://en.wikipedia.org/wiki/Sabra_and_Shatila_massacre

Semoga Allah menempatkan kita dalam golongan yang bersyukur dan terlibat sama dalam perjuangan membebaskan Palestin.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
How To Get Rid Of Stretch Marks
How to Get Rid of Acne Scars
Powered by WordPress | Designed by: Best SUV | Thanks to Toyota SUV, Ford SUV and Best Truck